Warung Nasi Ema Eyot , Bandung

KULINER BANDUNG. Warung Nasi Ema Eyot, Bandung. Berawal dari nonton acara Bikin Laper Trans TV Ncess Nabati pas di Bandung, langsung ngiler lihat ncess dan Dimas Beck makan ikan goreng , sambel terong , ayam goreng, perkedel dan semua makanannya itu dimasak diatas tungku alias hawu, duh langsung deh ngiler. 


Kebayang kan cita rasa dari makanan yang dimasak diatas tungku atau hawu? Rasanya itu beda dibandingkan dengan masakan hasil kompor minyak tanah atau kompor gas, ada rasa asap - asap nya gitu, hehe. 

Karena rasa penasaran yang membuncah ini, dan kebetulan alamatnya dekat dari kantor, maka hari Jumat 06 Maret 2020 saya menyambangi Warung Nasi Ema Eyot yang letaknya persis di depan Samsat Kawaluyaan Bandung, persis depannya banget. Jadi ga susah nyarinya. 

Warung Nasi Ema Eyot, Bandung 

Begitu melihat tempatnya, ya sekadarnya saja gitu. Jangan berekspetasi lebih, soalnya ini hanya warung nasi sangat sederhana yang bangunannya biasa saja. Begitu masuk warung nasi, aroma asap langsung menyeruak, harum ikan goreng, ayam goreng berbaur dan menggoda sekali apalagi ketika lapar. Ketika saya kesana, pas lagi waktunya makan siang jadi penuh, penuh sekali. Sampai - sampai harus antri dan berebut nungguin ayam dan ikan mas goreng, hehe. Duh beneran saya sampe bilang ini makan Bar Bar banget, bayangin dong ikan mas goreng baru banget diangkat dari penggorengan udah langsung dibawa sama bu ibu yang sudah antri, duh bar bar deh, berebut dan sadis, wkwkwk. Kebayang kan panasnya ikan mas goreng dari wajan, langsung diambil pake tangan kedalam piring, wkwkw. 



Lapar memang membuat lupa semuanya ya? 

Gimana rasanya enak? 

Ikan mas goreng sama ayam goreng, enak? 

Mungkin dalam keadaan lapar jadi enak, hehe. Tapi memang taste ikan mas gorengnya beda, ikan mas gorengnya itu full bumbu yang enak dan dijamin bikin ketagihan dan nambah nasi. Ikan mas gorengnya itu kering, renyah dan bumbunya itu kerasa banget. Kalau untuk ayamnya sih biasa saja, sama kayak ayam goreng sunda pada umumnya, tapi memang ikan dan ayam ema Eyot ini bumbunya meresap banget, khas gitu. Kalau urang sunda pasti tau gimana enaknya ayam dan ikan sunda yang dimasak pake hawu gini. 



Nilai 8/10

Sambel terong (karedok) dan sambel terasi tomatnya gimana?

Enak, terasi nya kerasa. Terasi yang merah merona itu loh, yang harumnya bikin kelaperan terus. Tapi buat saya sambel terasi tomat dan karedoknya kurang pedas, tapi kebayang kalau ditambah tingkat kepedasannya terus makan disana yang penuh, panas dan sambal pedas, duh ga akan nikmat kayaknya. 


Nilai 9/10


Perkedel, Tahu dan Tempenya? 

Perkedelnya enak, lembut dan beda aja. Kalau tahu dan tempenya sih standar aja, biasa. (maaf ga sempet foto perkedel, tempe dan tahu nya, keburu laper) 

Nilai 
Perkedel 9/10
Tahu & Tempe 6/10


So, buat temen - temen yang mau mampir kesini mending jangan pas makan siang, jam 11 an atau jam 2 siang an kali ya biar ga terlalu penuh. Soalnya kalau penuhnya ga manusiawi, karena tempatnya sempit banget jadi penuh dikit aja udah sesek. Belum lagi mas sama mbak nya yang bulak - balik terus, wkwkw jadinya bingung berdiri dimana pun diusir, haha. 

Mungkin karena sedang rame, jadi terkesan dicuekin pesen juga, atau memang self service. Gapapa sih yang penting makananya enak, berjuang saja ketika memang sedang penuh, lumayan membakar lemak loh, hehe. 



Info Harga : 
Ayam Goreng 15000
Ikan Goreng 15000
Tempe 1000
Tahu 1000
Perkedel 1000
Nasi + Sambel sepuasnya 5000
Pete goreng 5000

TANPA PAJAK PULA, murah kaaan gengs? 


Kalau mau enak dan santai mungkin bisa beli dibungkus saja dan makan di kantor atau di rumah saja. 



Sekian review dari saya. 


Gimana saya mau balik lagi ga? Dalam waktu dekat ini enggak, entah tahun depan. 





With love,



Post a comment

15 Comments

  1. Saya juga gara-gara bikinlaper jadi pengen nyoba ma eyot ini, hihihi... Lumayan deket pula, tapi belum kesampaian, huhuhu... Baca ini makin ngiler...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cobain teh, tapi entah sekarang buka apa tutup ya pas PSBB ini

      Delete
  2. Baru melihat dapurnya aja aku sudah ngebayangin enaknya hasil masakannya yang khas pakai kayu gitu. Sudah gitu murmer lagi... Dimana ada perkedel 1000 coba? Disini paling murah 5000-8000 perkedel

    ReplyDelete
    Replies
    1. DApur jadul gini khas yah, jadinya tuh makananan akan berasa nikmat.

      Delete
  3. bikin ngiler deh, masak pun masih tradisional pasti rasanya autentik

    ReplyDelete
  4. Namanya emang Ema Eyot?
    Tulisan ini saya masukin ke topic kuliner Happy Blogging ya?
    Karena masuk kategori nasi rames

    ReplyDelete
  5. Sepakat. masakan yang diolah gaya tempo dulu kaya gini, masak di hawu emang lebih enak rasanya. Nasi yg dikukus di dandang terus diangi juga beda rasanya sama nasi dimasak pake magic com ya

    ReplyDelete
  6. Kan saya jadi laper, masakannya rumahan bangets dan harganya terjangkau bener...warung biasa yang malah juwara buat makan ini mah

    ReplyDelete
  7. Wuih masih dimasaknya pake hawu. Saya klu pulang ke Tasik msh ada hawu, lumayan klu pagi2 buat siduru sambil meuleum opak buat ditutug. Makasih sharingnya Teh

    ReplyDelete
  8. Duh kebayang enaknya makanan dimasak do atas hawu itu.. Jd ingat ua saya di Tasik yg bertahan dgn hawu khusus ut masakan tertentu...

    ReplyDelete
  9. Untung sebelum baca ini udah sarapan, coba kalau belum, kan saya bisa ngiler terus.

    Amazing ya, di Bandung gitu lho, masih ada warung yang masaknya pakai kayu bakar di tungku

    ReplyDelete
  10. Terong karedoknya ga tahan liatnya. Macam enak sekaliiiiii huhu

    ReplyDelete
  11. Adududuuhhh, auto ngeceesss ini maahh
    Mupeng banget buat coba semua menunya.
    Super duper recommended!

    ReplyDelete
  12. Kelihatannya enak dan mengenyangkan semua tuh menu-menunya. Kapan-kapan kalau pas ke Bandung lagi, pengen ke sana ah.

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung, silakan berkomentar yang sopan yaa.

Emoji
(y)
:)
:(
hihi
:-)
:D
=D
:-d
;(
;-(
@-)
:P
:o
:>)
(o)
:p
(p)
:-s
(m)
8-)
:-t
:-b
b-(
:-#
=p~
x-)
(k)